Sabtu, 01 Oktober 2011

TUGAS AGAMA (Ade kartika putri & Niken Sriwijayanti , kelas XI IPA 2 )

Tugas para nabi dan Rasul :

1. Menyampaikan kabar gembira / risalah mengenai janji akan kebahagiaan dan kenikmatan abadi jika mau melaksanakan segala perintah Allah SWT dan menjauhi laranganNya.
2. Memberi kabar buruk dan peringatan bagi yang tidak mau mengikuti perintah Allah SWT dengan ancaman dan penderitaan yang tidak berkesudahan dan pedih.

- tugas Nabi:
menyampaikan wahyu Allah kepada umat manusia
bahwa AKAN datang kedunia seorang Almasih

- tugas Rasul :


1.   Menegakkan Kalimat tauhid (kalimat : Laa ilaaha illallaah)

2.   Menyeru manusia untuk menyembah hanya kepada AllaH

3.   Membawa Rahmat

4.   Memberikan petunjuk kejalan yang benar.

5.   Memberi peringatan kepada manusia

6.   Memberi suri teladan yang baik.

 

Risalah Kenabian Muhammad saw Di Bandingkan Nabi-nabi yang lain

“Perumpamaan aku dengan nabi sebelumku,” sabda Rasulullah shalallahu ‘alaihi was salam, “Ialah seperti seorang lelaki yang membangun sebuah bangunan. Kemudian ia memperindah dan mempercantik bangunan tersebut, kecuali satu tempat batu bata di salah satu sudutnya. Ketika orang-orang mengitarinya, mereka kagum dan berkata, ‘Amboi, jika batu bata ini diletakkan?’”
Rasulullah memaksudkan bahwa orang-orang yang mengitari bangunan tersebut kagum terhadap keindahan dan kecantikan bagunan tersebut. Namun, mereka mendapati bahwa bangunan itu ada kekurangan di salah satu sudutnya. Kemudian Rasulullah shalallahu ‘alaihi was salam menutup sabdanya dengan menjelaskan bahwa beliau ibarat batu bata itu di sudut bangunan itu. Beliau juga menjelaskan makna perumpamaan bangunan dan batu bata tersebut terkait dengan diutusnya beliau sebagai rasul.
“Akulah batu bata itu,” sabdanya, “Dan akulah penutup para nabi.”
Nukilan pernyataan Rasulullah shalallahu ‘alaihi was salam yang tercantum dalam Shahih Bukhari dan Shahih Muslim tersebut menunjukkan keistimewaan risalah yang beliau bawa dan keistimewaan beliau diantara nabi dan rasul yang lain.
Dengan demikian, maka kita dapat mengambil satu kesimpulan pokok yang sangat penting bahwa setelah Rasulullah shalallahu ‘alaihi was salam wafat, maka tidak ada lagi rasul ataupun nabi, baik yang mengaku membawa syariat baru ataupun yang mengaku menerima wahyu. Semua yang mengaku-ngaku itu jelaslah hanya berdusta semata karena Rasulullah shalallahu ‘alaihi was salam telah menggariskan satu kaidah dasar dalam agama Islam bahwa tidak ada lagi nabi, rasul, ataupun penambahan dan pengurangan syari’at.
Jadi, orang-orang yang selama ini mengaku sebagai nabi atau rasul dapat dipastikan hukumnya yaitu kafir terhadap risalah yang dibawa Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam.
Perlu kita ketahui pula bahwa antara apa yang dibawa Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam dan nabi-nabi sebelumnya ada beberapa hal yang sama. Seperti yang disampaikan oleh Rasulullah shalallahu ‘alaihi was salam sendiri dalam hadits di atas, risalah kenabian beliau adalah sebagai penegasan dan penyempurnaan terhadap risalah da’wah yang dibawa oleh rasul-rasul sebelumnya.
Disebutkan dalam Fikih Sirah Al Buthi, da’wah para nabi didasarkan pada dua asas utama. Pertama, aqidah. Jadi, aqidah yang dibawa oleh Nabi Adam, rasul pertama Nabi Nuh, hingga Rasulullah Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam adalah sama. Esensi aqidah mereka adalah iman kepada wahdaniyah Allah, mensucikan Allah sesuai sifatnya, hari akhir, hisab, neraka, dan surga.
Setiap rasul yang datang kepada ummatnya senantiasa datang dengan membenarkan risalah nabi sebelumnya dan memberikan kabar gembira akan datangnya kenabian sesudah dirinya. Demikianlah terus-menerus saling menyambung kabar gembira itu hingga risalah kenabian terakhir, risalah yang dibawa oleh Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam.
Dalam Al Qur’an Asy Syura’ ayat 13, Allah berfirman kepada Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam, “Dia telah mensyariatkan bagi kamu tentang agama apa yang diwasiatkanNya kepada Nuh, dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu, dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa, dan Isa, yaitu tegakkan agama, dan janganlah kamu berpecah-belah tentangnya.”
Dengan demikian, tidak mungkin akan ada perbedaan aqidah antara satu nabi dengan nabi yang lain. Sedangkan perbedaan aqidah antara Islam, Nashrani, dan Yahudi saat ini, lebih banyak dikarenakan dua agama sebelumnya itu banyak melakukan pelanggaran dan penyelewengan dalam bidang aqidah dan hukum oleh para penganutnya. Padahal, saat datang dan turun bersama nabi-nabinya, dua agama ahlul kitab ini juga merupakan agama Islam.
“Sesungguhnya agama (yang diridhai) di sisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang-orang yang diberi Al Kitab, kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka, karena kedengkian (yang ada) di antara mereka…” (QS Ali Imran: 19)
Kedua, asas syari’at dan akhlak. Seluruh hukum yang dibawa oleh para rasul itu bertujuan untuk mengatur kehidupan masyarakat dan pribadi. Namun, tentang tata cara dan jumlahnya menyesuaikan dengan kondisi ummat tersebut karena risalah-risalah kenabian sebelum risalah Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam hanya dikhususkan untuk ummat tertentu. Misalnya Nabi Musa yang khusus diutus untuk Bani Israil menerapkan syariat dengan asas yang kuat dan tegas dikarenakan sifat dan karakter Bani Israel yang suka melanggar dan membangkang. Setelah beberapa waktu, diutuslah Nabi Isa pada Bani Israel dengan membawa syari’at yang lebih mudah dan ringan dalam hukum bagi Bani Israel.
“Dan (aku datang kepadamu) membenarkan Taurat yang datang sebelumku, dan untuk menghalalkan bagimu sebagian yang telah diharamkan untukmu..” (QS Ali Imran: 50)
Jadi, soal aqidah, Nabi Isa membenarkan apa yang ada di dalam Taurat, tapi mengenai syari’at ia telah ditugaskan untuk mengadakan beberapa perubahan, penyederhanaan, dan penghapusan sebagian hukum syari’at yang memberatkan mereka. Dan apa yang ada di dalam syari’at yang dibawa oleh Nabi Isa pun, juga ada yang dihapuskan oleh risalah Nabi Muhammad, misalnya kehalalan mengambil harta rampasan perang yang diharamkan pada syari’at Nabi Isa.
Risalah yang dibawa Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam juga memiliki keistimewaan dari segi peruntukan. Jika, nabi-nabi sebelumnya membawa risalah khusus untuk ummat tertentu, maka risalah kenabian Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam diperuntukkan bagi seluruh ummat hingga hari kiamat. Allah subhanahu wa ta’ala telah mengamanahkan beban risalah ini hanya kepada Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam.
“Dan andaikata Kami menghendaki, benar-benarlah Kami utus pada tiap-tiap negeri seorang yang  memberi peringatan (rasul).. (QS Al Furqan: 51)
Dalam Fikih Sirah Az Zaid dijelaskan bahwa Allah bisa saja mengutus seorang nabi untuk satu negeri pada masing-masing massa, tapi ternyata Allah menghendaki agar risalah Islam hanya diemban oleh seorang rasul saja, agar tampak keutamaannya atas risiko beban da’wah yang teramat berat tersebut karena risalahnya menyeluruh, dan pahalanya besar karena perjuangannya juga sangat berat.
Risalah kenabian Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam juga ditujukan kepada dua jenis makhluk, yakni manusia dan jin.
“Dan (ingatlah) ketika Kami hadapkan serombongan jin kepadamu yang mendengarkan Al Qur’an, maka tatkala mereka menghadiri pembacaan (nya) lalu mereka berkata, ‘Diamlah kamu (untuk mendengarkannya).’ Ketika pembacaan telah selesai mereka kembali kepada kaumnya (untuk) memberi peringatan.” (Al Ahqaf: 29)
Da’wah atas risalah kenabian Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam tidak terputus dengan berhentinya wahyu dan risalah. Bahkan da’wah tersebut berlanjut hingga hari kiamat nanti. Dan Allah menjaga agama Islam ini dengan menjaga kesucian Al Qur’an dari pengurangan, penggantian, penambahan, dan perubahan terkait keaslian Al Qur’an.
Allah juga akan senantiasa memunculkan sekelompok manusia dari umat Muhammad shalallahu ‘alaihi was salam yang senantiasa berkomitmen dengan jalan kebenaran. Sebelumnya, ummat terdahulu jika menyimpang dari syari’at Allah, maka akan diutus seorang nabi untuk meluruskan mereka kepada jalan kebenaran. Namun, jika ada diantara ummat Muhammad ada yang mengubah agama Allah, maka Allah akan memunculkan generasi lain yang meluruskan kesalahan mereka dan memperbarui agama ini sesuai ketika agama ini turun, karena ummat ini tidak akan seluruhnya bersepakat dalam masalah kesesatan dan kesalahan.
Nabi shalallahu ‘alaihi was salam bersabda, “Sekelompok dari umatku akan senantiasa muncul, mereka komitmen dengan kebenaran, kelompok yang mengucilkan tidak akan membahayakan mereka hingga datanglah ketetapan Allah, sementara mereka dalam kondisi seperti itu.” (HR Bukhari dan Muslim)
Oleh karena itu, ummat Muhammad adalah ummat yang mulia karena memiliki karakter yang tidak dimiliki oleh ummat sebelumnya, yaitu mereka adalah ummat yang terjaga (ma’shum) dari melakukan kesepakatan kesesatan.

PERSAMAAN DAN PERBEDAAN TUGAS NABI MUHAMMAD DENGAN NABI SEBELUMNYA

             
 
 
Persamaan Nabi dan Rasul adalah :
 
         1. Nabi dan Rasul sama-sama utusan Allah  yang diberi wahyu oleh Allah, 
 berdasarkan firman Allah, 
" Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu seorang rasul pun dan tidak (pula) 
seorang nabi, melainkan apabila ia mempunyai suatu keinginan ..."  (QS. Al 
Hajj:52). 
Dalam ayat ini Allah membedakan antara nabi dan rasul, namun menjelaskan kalau 
keduanya merupakan utusan Allah.
        2.  Nabi dan rasul sama-sama diutus untuk menyampaikan syariat.Nabi dan rasul ada
 yang  diturunkan kepadanya kitab, ada pula yang 
tidak.
         3. Nabi dan rasul sama-sama diutus untuk menyampaikan syariat.Nabi dan rasul ada 
yang  diturunkan kepadanya kitab, ada pula yang 
tidak. 
 
Perbedaan Nabi dan Rasul :
 
1. Nabi diberi wahyu untuk disampaikan kepada kaum yang sudah bertauhid 
atau untuk diamalkan bagi dirinya sendiri, sebagaimana dalam sebuah hadist, 
"Dan akan datang Nabi yang tidak memiliki satu pun pengikut". 
Sedangkan rasul 
diutus untuk menyampaikan syariat kepada kaum yang menyelisihinya. 
 
2. Nabi mengikuti syariat  sebelumnya yang sudah ada, 
sedangkan Rasul terkadang mengikuti syariat sebelumnya -seperti Yusuf yang diutus untuk  
kaumnya dengan syariat yang dibawa oleh Ibrahim dan Ya'qub- dan terkadang 
membawa syariat baru. (Diringkas dari Syarh al 'Aqidah Ath Thahawiyah Syaikh 
Sholeh Alu Syaikh, hal 227-234)
 
3. Para Nabi dan Rasul Mengajarkan Agama yang Satu
Seluruh Nabi mengajarkan agama yang satu, walaupun mereka memiliki 
syariat-syariat yang berbeda. Allah Ta'ala berfirman,
 " Dia telah mensyariatkan bagi kamu tentang agama apa yang telah diwasiatkan- 
Nya kepada Nuh dan apa yang telah Kami wahyukan kepadamu dan apa yang telah 
Kami wasiatkan kepada Ibrahim, Musa, dan Isa yaitu : Tegakkanlah agama dan 
janganlah kamu berpecah belah tentangnya.. "(QS. Asy Syuuraa:13)
 " Wahai para rasul, makanlah dari makanan yang baik-baik, dan kerjakanlah amal 
yang shaleh. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. 
Sesungguhnya (agama tauhid) ini, adalah agama kamu semua, agama yang satu dan 
Aku adalah Tuhanmu, maka bertakwalah kepada-Ku" (QS. Al Mu'minun:51-52)
 
Nabi shalallahu 'alaihi wa salaam bersabda,  " Sesungguhnya seluruh nabi 
memiliki agama yang satu, dan para nabi adalah saudara" (Muttafaqun 'alaih).
 
Agama seluruh para Nabi adalah satu, yaitu agama Islam. Allah tidak akan 
menerima agama selain Islam. Yang dimaksud dengan islam adalah berserah diri 
kepada Allah dengan mentauhidkan- Nya, tunduk kepada Allah dengan mentaatinya, 
dan menjauhkan diri dari perbuatan syirik dan orang-orang musyrik. (Al Irsyaad 
ilaa Shahiihil I'tiqaad hal 159-160).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar